Aksi

KNPB Himbau Demo Damai 15 Juni 2016

​Ribuan rakyat papua melakukan aksi damai pada 31 Mei 2016, mendukung ULMWP diterima sebagai full memberi di MSG (Harun Rumbarar - SP)
JAYAPURA — Komite Nasional Papua Barat (KNPB) mengeluarkan himbauan dan ajakan kepada seluruh rakyat Papua Barat agar bersatu dan ikut berparitispasi dalam aksi demo damai yang akan diselenggarakan secara nasional di seluruh tanah Papua pada 15 Juni  mendatang.
“Kita tidak harus diam mengharapkan uluran tangan dan belas kasihan orang lain untuk menentukan nasib Bangsa Papua ke depan. Tetapi, kita harus bangkit dan bergerak untuk memperjuangkan nasib bangsa kita sendiri,” tegas Ones Suhun, sekretaris umum KNPB Pusat kepada suarapapua.com dari Jayapura, Rabu (8/6/2016).
Ones menjelaskan, Amerika, Inggris, Belanda dan kolonial Indonesia pun tidak akan pernah menentukan nasib masa depan Bangsa Papua. Dan rakyat Papua tidak bisa berharap kepada kolonial untuk mengubah nasib orang Papua.
“Ingat pencuri tidak pernah berniat baik. Dalam benak seorang pencuri yang ada hanya niat jahat untuk membunuh pemilik barang dan semua barang harus dia miliki. Pembunuh juga tidak akan mau mengaku dia pembunuhnya, demikian juga pencuri, tidak akan pernah jujur mengaku bahwa dia pencurinya,” jelas Suhunu.
Kata dia,maka itu Bangsa Papua tidak perlu berharap banyak kepada kolonial Indonesia bahwa negara ini akan membangun bangsa kita jadi baik. Jangan pernah bermimpi bahwa kolonial Indonesia akan jujur mengakui kesalahan dan memberikan rasa keadilan kepada Bangsa Papua.
“Penjajah tidak akan pernah berniat baik terhadap bangsa terjajah, yang ada dalam benak penajajah hanya membunuh dan menguasi. Kita tidak boleh menjadi manusia pragmatis atau berpikiran pendek seperi ikan dalam aquarium. Jangan kita terlena dalam hegemoni kolonial,” katanya.
Sementara itu, juru bicara nasional KNPB Pusat, Bazoka Logo mengatakan, semua produk kolonial ujung-ujungnya membuat orang Papua menuju kepunahan. Dan orang Papua tidak bisa tinggal diam tapi harus bangkit dan lawan.
“Jadi kami KNPB Pusat menghimbau kepada pemimpin organisasi gerakan, seluruh Pimpinan Gereja, seluruh mahasiswa Papua di Tanah Air maupun di Luar Papua, PNS dan TNI Polri orang asli Papua, Gubernur, Bupati, wali kota dan seluruh komponen rakyat Papua untuk lakukan doa dan puasa menjelang pertemuan MSG pada 14 Juli 2016 di Honiara mendukung ULMWP agar menjadi Anggota Full MSG,” ajak Bazoka.
Selain itu, Logo meminta rakyat Papua agar segera lakukan mobilisasi umum menuju aksi demo damai untuk menolak dan melawan semua tipu daya Jakarta dalam menanggapi tuntutan demokratis rakyat West Papua terhadap referendum.
“Stop tipu-tipu rakyat West Papua dan selamatkan muka di internasional dengan seakan akan sedang lakukan penyelesaian kasus HAM. Jakarta hanya perlu segera dorong penyelesaian status politik West Papua melalui referendum,” tegasnya.
Kepada PNS, TNI/POLRI Gubernur, para Bupati, Walikota, mahasiswa, anak sekolah dihimbau agar segera meliburkan diri dan ikiut berpartispasi dalam aksi demo damai pada 15 Juni 2016.
“Kita menolak Tim pencari fakta pelanggaran HAM buatan Jakarta melalui Menkopolhukam. Kita hanya mendukung deklarasi Westminister, dengan mengirim atau menyerukan pengawasan Internasional terhadap suara West Papua (referendum) untuk menentukan nasib sendiri”.
“Kami Rakyat Papua mendesak Tim pencari Fakta Pelanggaran HAM dari Pasifik Island Forum (PIF) sesuai dengan hasil keputusan PIF di PNG pada tahun 2015 lalu,” ujarnya. (Arnold Belau)

Sumber  : www.suarapapua.com

About Roy Karoba

Powered by Blogger.