Berita

Mereka yang Memberi Sedikit Mengambil Banyak; Mereka yang Menerima Sedikit Memberi banyak

Oleh : Danial Indrakusuma.

Kau riang bernyanyi-nyanyi, menari, mendongeng, saling membagi, memilih tetua pendamai, walau bajak besi pun belum mampu kau gubah dan lembu, kerbau, serta kuda tak ada untuk membantu mendorong kau ke dunia lain--dunia kemakmuran berlebih dan menyatu dengan saudara-saudara kau yang lain dari gemunung lain. Sampai saat itu, kau cukup saling mengasihi dengan alam dan saudara-saudara senaungan alam yang segunung.
Dua bangsa yang datang dari kejauhan Barat--yang satu telah mampu berkuasa; yang satunya sekadar pendompleng--bukan untuk bercerita mengapa mereka sanggup menjadi tamu, bukan untuk berbagi bagaimana mereka mampu menjelajah menjadi tamu, berbagi bagaimana mereka bernyanyi, menari, mendongeng dan saling membagi, karena mereka bukan bangsa yang dikandung dan dilahirkan oleh cinta, mereka bangsa yang ditiup roh keuntungan, nyawa tamak, jiwa loba. Dua bangsa yang paham keindahan, kepuasan, karenanya suka ria mengambil banyak. Satu dua orang di antara mereka, yang berbekal kasih, tak berdaya, hanya mampu bercerita:
Tentang keindahan:
"Aku pelaut yang pernah berkeliling dunia, mengabarkan bahwa Utopia itu tentang tak adanya penggunaan uang sebagai alat bayar dan tiadanya milik pribadi. Di sana, emas tak berharga dan konsumsi apa adanya, tak seorangpun menggunakan pakaian berlebihan. Setiap orang menyerahkan buah-buahan hasil panenan, atau yang dicarinya di hutan, ke rumah publik, setiap orang bebas memilih buah-buahan itu serta bahan kebutuhan lainnya, untuk kebutuhan dirinya atau keluarga. Ekonomi yang sangat bersahaja. Tak ada yang menimbun barang, tak ada seorangpun yang cemas atau khawatir kelaparan.

Warga memilih pimpinannya, seorang pangeran, namun juga memecatnya jika dianggap melanggar keputusan warga. Pimpinan agama ditunjuk menurut pilihan warga. Penduduk Utopia membenci peperangan. Walau demikian, mereka akan mempertahankan mati-matian batas-batas negeri mereka. Agama yang mereka yakini tak digunakan untuk menyerang dan membuat aib dengan alasan apapun juga, serta tidak juga menggunakan kekerasan untuk membuat orang lain pindah keyakinan.

Mereka mempunyai hukum yang mengizinkan perceraian. Namun akan menjatuhkan hukuman berat kepada perselingkuhan. Dalam hukum di Pulau Utopia, setiap orang bekerja enam jam sehari. Kerja dan istirahat harus seimbang, dan warga saling berbagi waktu, seperti mereka berbagi meja makan. Masyarakat bertanggungjawab penuh terhadap anak-anak kecil yang orang tuanya sedang sibuk bekerja. Warga atau orang yang sedang sakit mendapatkan prioritas pertolongan dan pengobatan khusus. Etanasia dijauhi. Taman-taman dan kebun-kebun buah-buahan memenuhi berbagai ruang dan lahan. Dan kita akan mendengar musik sejauh ke manapun kita melangkah." (1)

Namun, satu dua orang tak berdaya, sekadar mampu bercerita--bersetuju dengan kehidupan kau yang nyaman.

Dua bangsa mulai mengambil tanpa restu, maling: bangsa pendopleng menyeret kau dan saudara-saudara kau ke utara negeri kau (juga), mengenalkan laut untuk hidup kau, yang tak pernah kau hidupi, dihelanya kau menanam tanaman yang tak pernah kau tanam, bukan untuk kau, diberinya kau dua nama, nama untuk bergaul dan nama di hadapan Tuhan, nama-nama yang tak punya arti, diberinya kau Tuhan baru, yang kau maknai Dewa pelindung bangsa-bangsa maling, ditatanya kampung berumah pribadi; bangsa yang telah mampu berkuasa mulai menata, mulai mengatur layak tidaknya hidup kau--karena mereka bilang kau dan sudara-saudara kau adalah kumpulan orang-orang tak layak hidup semaunya, kau dianggap kerak peradaban, kerak kebudayaan. Kini kau tercengang, baru sadar ada saudara-saudara lain dari alam tetangga, dari gemunung lain, yang didekatkan pada kau oleh bangsa yang sudah mampu berkuasa, dan kau mulai bertanya: apa kah mereka saudara-saudaraku juga, yang hendak disatukan dalam kebahagiaan. Pasti, bangsa penguasa pasti menetapkan: "Sebenarnya ini tanah dan segala isinya--termasuk kalian--adalah milik kami; kami akan bersusah payah membuat negeri ini dan kalian cantik dan indah; bekerja lah, akan kami ajarkan kalian bekerja, kalian harus sabar dan kami harus sabar, karena kalian memang belum layak bekerja seperti kami." Bangsa penguasa juga tak sungkan-sungkan membawa orang-orang untuk dihukum dan mati di tanah kau, dinodainya tanah kau--mereka membawa orang-orang dari pulau lain yang rindu MERDEKA. Dengan telak kini kau, untuk pertama kalinya, tahu: kejahatan; namun sayup-sayup pun kau tak tahu apa makna MERDEKA, kau tak bisa bersama dengan orang-orang buangan, orang-orang hukuman dari pulau lain. Belanda, bangsa yang telah mampu berkuasa; Jerman, bangsa pendomplengnya.

Sekonyong-konyong, ghalibnya orang-orang yang menyelundup masuk ke tanah kau, datang lah saudara-saudara orang-orang yang dihukum dan dibuang ke tanah kau. Sungguh, kau terbengong-bengong dengan sungguh-sungguh, saat saudara-saudara orang hukuman, orang buangan, meyakinkan kau: bahwa kau, sebenar-benarnya bangsa Indonesia; bahwa kau harus menjadi bangsa Indonesia, saudara timur bangsa Indonesia. Pertama kalinya juga kau mengenal apa itu bangsa, bangsa Indonesia, yang ujug-ujug dihadiahkan bagai kado oleh saudara-saudara orang-orang hukuman, orang-orang buangan, yang rindu MERDEKA. Orang-orang yang memberi kado bangsa meminta kau berjuang karena, katanya, bangsa yang dikadokan itu belum dilengkapi tanah dan lautnya sesuai dengan surat warisan perjanjian bangsa penjajah dengan bangsa dijajah. Tanpa restu kau, tanah kau dimasukkan dalam surat warisan perjanjian, sebagai bangsa yang dijajah. Diajarinya kau, anak-anak kau, isteri kau, orang tua kau, saudara-saudara kau perang kebudayaan--kebudayaan melawan penjajah--baca-tulis, bernyanyi sebagai bangsa, Indonesia Raya, berpakaian (hampir-hampir dipakaikannya kau kopiah, atau kebaya untuk saudara-saudara perempuan kau). Dan membiarkan perang fisik menjadi tanggungan orang-orang dari bangsa Indonesia yang baru setengah jadi. Orang-orang bangsa Indonesia bergairah melengkapi syarat bangsanya: bangsa Indonesia dari barat sampai ke Timur, dari Sabang sampai Merauke.

Ada juga orang-orang bangsa Indonesia yang pandai bersahabat dengan laut yang, sejak dahulu, sejak belum berbangsa, datang bertukar apapun dengan yang kau hasilkan, tanpa kau tahu untung kah atau rugi kah, bahkan sering mereka tak bertukar tapi mengambilnya sendiri.

Kini kau mulai memaknai: saudara-saudara kau yang lain dari gemunung lain dan dari laut, yang ada di tanah selingkungan kau yang lebih luas, yang kini menjadi lebih dekat dengan kau; penjajahan; kejahatan, merdeka, bangsa.

Diperkenalkannya kau demokrasi bodong, palsu: bahwa kau diberikan kebebasan untuk berpendapat, memilih menjadi bangsa di antara dua bangsa yang bukan bangsa kau sendiri, tak ada pilihan ketiga, bangsa kau sendiri. Dirayunya, diancamnya, dipenlintir lah suara kau dan saudara-saudara kau, hingga kini kau diresmikan oleh dunia sebagai: bangsa Indonesia.
Orang dari pulau lain, bangsa Indonesia, yang sekarang telah menjadi pembunuh saudara-saudaranya sendiri, dibunuhnya saudara-saudaranya sendiri hampir 3 juta banyaknya--berkali lipat seluruh jumlah saudara-saudara-saudara kau. Mereka, bangsa pembunuh, datang berduyun-duyun akan memenuhi tanah kau bagai bintang-bintang di langit, akan makan dari tanah kau. Pimpinan-pimpinan, dan juga rakyat dari pulau lain itu, bangsa Indonesia, tak bisa mengenali lagi makna penjajah (bahkan dirinya pun tak sungkan-sungkan menjajah)--dibawanya kini bangsa Barat, bangsa Asia yang telah maju, bahkan semua bangsa bila mau dibawa, ke tanah kau untuk dijamu semua panen alam tanah kau, agar orang-orang dari pulau lain, bangsa Indonesia, mendapatkan ceceran-cecerannya, termasuk kau. Kini kau dikadoi ceceran-ceceran itu. Semua dapat ceceran-cecerannya dengan kadar sesuai dengan perannya: pemimpin-pemimpin bangsa Indonesia, buruh-buruh bangsa Indonesia, calo-calo bangsa Indonesia, polisi dan tentara bangsa Indonesia, maling-maling bangsa Indonesia, saudara-saudara kau sendiri yang mengkhianati kau dan saduara-saudara kau sendiri dan, terakhir, yang menerima paling sedikit, adalah kau dan saudara-saudara kau yang setaraf.

Dan yang kau tahu tentang bangsa Indonesia adalah: bangsa pembunuh, bangsa penipu, bangsa penyiksa, bangsa munafik, bangsa yang memberi sedikit mengambil banyak dengan alat kejahatan.

Kau dan saudara-saudara kau, yang telah memberi banyak dan menerima sedikit, dari yang sedikit itu kau dan saudara-saudara kau mampu memaknai dan bergairah mewujudkan: persatuan di antara saudara-saudara kau untuk MENJADI BANGSA MERDEKA, BANGSA PAPUA; dan BERNEGARA PAPUA BARAT. SELAMAT!

Dan saudara-saudara sejati kau sedunia, yang penuh kasih sayang, menamai kau, sebagaimana juga menamai mereka sendiri: kami yang 99%; dan yang menjahati kau dan saudara-saudara sejati kau dinamainya: mereka yang 1%.

Sumber :  www.facebook.com

About Karoba News

Media Online Seputar Ekonomi, Politik, Sosial, Budaya, Pendikan, dan Kesehatan di Tanah PAPUA !
Powered by Blogger.