Berita

BIN: Aparat Keamanan di Papua Jangan Lengah

Kepala Badan Intelijen Letjen Negara Marciano Norman 

RODERICK ADRIAN MOZES

JAKARTA - Kepala Badan Intelijen Negara Letjen Marciano Norman menghimbau seluruh anggota Polri dan TNI yang bertugas di Papua untuk terus siaga menjaga keamanan Papua. Pasalnya, kelompok Organisasi Papua Merdeka (OPM) dapat beraksi di saat aparat lengah.
"Di Papua itu, mereka (OPM) selalu melihat saat-saat lengah. Apabila prajurit lengah, pasti itu berpotensi menjadi korban. Oleh karena itu, kesiapan seluruh aparat keamanan yang bertugas di Papua harus selalu dalam kondisi yang terbaik, kata Marciano di Kantor Presiden, Jakarta, Jumat (2/8/2013).
Marciano mengatakan, OPM akan terus melakukan hal-hal serupa untuk menunjukkan eksistensinya. Selama OPM masih ada, kata dia, penyerangan terhadap unsur pemerintah akan tetap ada.
Meski terjadi rentetan penyerangan, Marciano berpendapat belum diperlukan untuk dilakukan operasi khusus. Tidak perlu juga ada penambahan pasukan. Hanya, ia berharap agar masyarakat Papua juga membantu aparat keamanan.
"Keamanan itu tidak hanya tanggung jawab aparat keamanan tapi juga masyarakat di Papua. Untuk meredam penyerangan, sekali lagi saya harapkan aparat keamanan di Papua melaksanakan tugasnya seoptimal mungkin dalam kesiapan yang setinggi-tingginya," pungkas purnawirawan TNI itu.
Seperti diberitakan, satu mobil ambulan milik RSUD Kabupaten Puncak Jaya diberondong tembakan oleh orang tak dikenal. Saat itu, mobil tersebut dalam perjalanan ke arah Puncak Jaya setelah menjemput seorang pasien dari Distrik Tingginambut.
Satu pegawai Dinas Kesehatan, Erik Yoman, tewas. Kepolisian masih memburu pelaku. Penyerangan serupa sudah terjadi berkali-kali terjadi di Papua. Namun, kepolisian sulit menangkap para pelaku dengan berbagai alasan.
Sumber : www.kompas.com

About Karoba News

Media Online Seputar Ekonomi, Politik, Sosial, Budaya, Pendikan, dan Kesehatan di Tanah PAPUA !
Powered by Blogger.