Berita

Pater Vincent: Gereja Seruhkan Krisis Kemanusian di Papua

Pater Vincent Suparman, SCJ. Foto: scjusa
Amerika Serikat -- Pemimpin - pemimpin Gereja di tanah Papua harus bersatu dan melibatkan umatnya di LSM, SKP, kampus dan faksi-faksi serta organ-organ pergerakan  di tanah Papua untuk secara bersama-sama menyeruhkan krisis kemanusiaan di tanah Papua ke tingkat nasional dan internasional.


Pater Vincent Suparman, SCJ,  Rabu (26/06/13) kepadamajalahselangkah.com menuturkan, gereja-gereja di tanah Papua harus bersatu untuk seruhkan krisis kemanusiaan di Papua.  Lima uskup di Papua dan Sinode dari gereja-gereja Kristen di Papua mesti bersatu. 

"Harus bersatu dan bangkit menyuarakan segela macam tindakan tidak manusiawi  yang sedang dialami oleh umatnya di tanah Papua."

"Selama 10 tahun melayani di pedalam Papua, saya melihat masyarakat di sana,  selain hidup menderita secara ekonomi, juga masih hidup di bawah kekerasan dan tekanan militer Indonesia. Masa depan Papua tidak pasti, orang Papua mau ibadah dilarang, tulis buku soal Papua dilarang, rekam lagu Papua dilarang dan mau demo juga dilarang. Semua kegiatan kegiatan itu dianggap makar dan diadili dengan hukuman yang tidak adil," kata Pater.

Lanjut Pater, orang Papua sudah banyak yang korban, belum lagi penjajahan dan pembunuhan sedang terjadi di tanah Papua. Maka, kata dia, orang Papua harus bersatu dan berjuang untuk hidup damai di negerinya sendiri.
"Saya melihat, sejumlah persoalan yang ada di tanah Papua itu  akarnya masalahnya adalah sejarah penggabungnya Papua ke Indonesia," ujar Pater yang kini melayani salah satu gereja di  Fort Thompson, Amerika Serikat ini.

Lanjut Pater, pelanggaran HAM di Papua terjadi akibat sejarah Papua. Orang Papua klaim sejarah Papua belum final karena penentuan pendapat  rakyat (Pepera) 1969 langgar hukum internasional. Sementara Indonesia klaim sejarah Papua sudah final melalui Pepera.

Solusinya menurut dia adalah  melalui suatu dialog bermartabat yang dimediasi oleh pihak ke tiga yang netral seperti yang di dorong oleh Pater Neles Tebay melalui Jaringan Damai Papua.

"Saya pikir suara dari rakyat Papua menjadi modal para Uskup dan Vatikan untuk mendukung," tutur Pater Vinsent dari Amerikan Serikat.

Pater tekankan, semua orang Papua harus sayangilah masa depan orang Papua sendiri. "Jangan hanya terima kenyataan buruk terus, harus ada sikap perlawanan menentang segala bentuk penjajahan. Hidupkan kembali semangat  hidup dan kebangkitan era 1961/1962 yang telah dipadamkan itu," tuturnya. (MS)


About WP News

Powered by Blogger.