Berita

Dalam Dua Bulan 15 Orang Meninggal Dunia, Ini Penyebabnya

Inta Jaya — Sesuai hasil investigasi  pihak Gereja Katholik, rata-rata masyarakat Kabupaten Intan Jaya yang meninggal dalam dua bulan terakhir karena sakit panas dalam.

“Sudah ada sekitar 18 orang yang meninggal karena tak tertolong oleh dokter pemerintah,” demikian disampaikan Ketua Yayasan Pendidikan dan Persekolahan Katolik (YPPK) Tillemans, diakon David Belau, kepada suarapapua.com, Sabtu (9/2/2013) dari Bilogai, Sugapa, Intan Jaya, Papua.

Disebutkannya, pada bulan Desember ada delapan orang yang meninggal, bulan Januari tujuh orang, dari temuan tersebut, jumlah bayi meninggal sebanyak enam orang, sedangkan selebihnya dewasa dan anak.

“Data tersebut berdasarkan investigasi kami dilapangan, dan bisa dikatakan akurat dan terpercaya,” kata Belau.

Menurutnya, jumlah 15 orang itu hanya diperoleh dari empat kampung yang ada di ibukota kabupaten, yaitu, kampung Baitapa, Kumbalagupa, Bilogai dan Yokatapa, belum ditambah dengan beberapa kampung di pinggiran ibukota kabupaten.

Menurut Belau, hingga sampai saat ini belum ada data resmi yang dikeluarkan dinas kesehatan, yang menurutnya kerja sangat lambat dan tidak beres.

“Karena dinas kesehatan tidak turun ke lapangan, namun meminta data yang dimiliki pihak gereja, karena itu saya bisa katakan mereka tak kerja serius,” tegasnya lagi.

Yang anehnya, menurut Belau, dinas kesehatan hanya mengklaim kalau lima orang saja yang meninggal dunia, namun dinas kesehatan sendiri belum turun dan melakukan penanganan langsung.

“Dengan melihat kondisi ini, kami pihak gereja bersama seluruh masyarakat  mendesak pemerintah, khususnya dinas kesehatan untuk bekerja lebih serius,” kata Belau yang telah lama bertugas di Intan Jaya.

Sebelumnya, media ini menurunkan berita (baca: Ironis, Di Intan Jaya 18 Orang Meninggal Selama Bulan Januari) dari laporan masyarakat bahwa ada 18 orang yang meninggal dalam bulan Januari, namun hal itu dibantah oleh pihak gereja yang menurutnya hanya 15 orang, dan dalam dua bulan belakangan, yakni Desember dan Januari.

Sumber : SP

About Karoba News

Media Online Seputar Ekonomi, Politik, Sosial, Budaya, Pendikan, dan Kesehatan di Tanah PAPUA !
Powered by Blogger.